• Breaking News

    Kamis, 07 Januari 2016

    Kenali Diri



    Kenali Diri
    Oleh : : Oky Afrianto

    Andaikata kita benar-benar dapat menempatkan diri kita secara tepat dalam hidup ini, niscaya hidup ini lebih ringan, lebih tenang dan lebih berkah. Sayang, kita kadang tidak cukup waktu untuk mengenal diri sehingga kita merasa lebih dari kenyataan, ataupun kita merasa lebih rendah dari apa yang Allah karuniakan. Inilah hikmah yang ingin kita singkap dari kehidupan.

    Tanamlah diri kita di dalam tanah kerendahan, kerana setiap suatu yang tumbuh tapi tidak ditanam maka tidak sempurna buahnya. Siapa yang merendah diri, Allah akan memuliakannya dan sesiapa yang sombong diri Allah akan menghinakannya.

    Akar yang menghujam ke dalam tanah membuat pohon kian kukuh tapi pohon yang akarnya jauh dari tanah ketika disiram air, pohon itu bisa jatuh, runtuh. Makin kukuh akar mencengkam tanah, meskipun dihempas badai , diterjang topan , ditiup angin niscaya ia tidak akan goyah. Begitulah jelasnya orang-orang yang benar-benar menikmati hidup buah dari amal yakni orang-orang yang tawaduk atau orang-orang yang rendah hati.

    Banyaknya amal tidak berarti selamat. Jika sebelum beramal, tipu dayanya adalah enggan beramal, kalau sebelum beramal tipu dayanya adalah niat yang salah.Ingin dipuji amal-amalnya sebagai amal kebaikan.

    Ketika sedang beramal , cobaannya ada lagi, yaitu enggan menyempurnakan amalnya. Ingin tidak sempurna.

    Ketika selesai beramal, tipu dayanya menjadi lebih besar lagi yaitu ujub, merasakan diri telah dan paling beramal. Merasa diri lebih dari orang lain amalannya. Semua ini benar-benar menodai perjuangan.

    Karena itu kita dianjurkan agar tawaduk, agar menjadi sempur
    na amal-amalnya.

    Ketika kita berusaha untuk meletakkan diri di bumi dengan segala kerendahan hati, perlu beberapa usaha dalam meletakkan diri sesuai dengan apa yang diinginkan agar diri tidak congkak ketika berjalan di atas muka bumi Allah ini.

    Kita harus sedar bahawa yang membuat diri kita beramal bukanlah diri kita tetapi taufiq dari Allah. Seperti hal nya kita bisa bersedekah, namun uangnya dari mana?

    Jika kita tidak diberikan rezeki oleh Allah, kita tidak akan bisa bersedekah. Sekarang kita sudah punya uang, tetapi orang sekeliling kita tidak memerlukan uang, maka kita juga tidak bisa menyedekahkan uang itu.
    Ada juga manusia yang bersedekah, tetapi dengan bersedekah membuat hatinya menjadi ujub dan sombong. Oleh kerana itu, kita perlu tahu bahwa rangkaian amal ini hanya Allah yang bisa membuat kita untuk menunaikannya.

    Tidak usahlah diingat-ingat, disebut-sebut amal kita karena Allahlah yang membuatkan kita bisa beramal.

    Posting Komentar