Langsung ke konten utama

Libya dan Idul Adha

oleh : Muhammad Hilmi

Pasca revolusi Libya 2011, hanya segelintir mahasiswa Indonesia yang berkenan dan bisa kembali ke kampus tercinta ini. Dengan keterbatasan jumlah, show keep go on. Seperti rutinitas Idul Adha yang mengotakkan kita dalam kotak-kotak kecil, setiap kotak kecil berisi himpunan 15 individu mahasiswa yang biasanya berasal dari satu Negara. Setelah sekian tahun kita menikmati daging qurban bersama teman-teman Negara lain seperti Malaysia dan Thailand, akhirnya di tahun 1436/2015 ini kita bisa berhimpun sesama teman Indonesia untuk mendapatkan jatah seekor domba.

Dari total 27 orang anggota kesatuan keluarga mahasiswa Indonesia, hanya ada 21 orang yang di Idul Adha tahun ini bisa bermukim di dalam asrama kampus. Jadilah tahun ini kita mendapatkan seekor setengah domba ditambah beberapa kilo daging unta dan beberapa potong paha kambing yang kita terima dari sedekah beberapa masyarakat Libya.

Oh ya, ada hal unik tentang Libya dan sepotong paha. Dalam tradisi mereka, mereka terbiasa menyedekahkan sepotong paha dari setiap ekor domba yang mereka sembelih di hari raya idul Adha. Paha-paha tersebut biasanya mereka sedekahkan ke kerabat, tetangga ataupun kawan mereka. Jadi makin banyak jumlah kawan kita dari warga-warga lokal besar kemungkinan akan makin banyak jumlah potongan-potongan paha yang akan kita dapat (Hahahha ngarep banget).

Masih tentang tradisi masyarakat Libya di hari Idul Adha, (gw bahas yang baik-baik dulu ya) tidak seperti kita masyarakat Indonesia yang pulang kampung berkumpul dengan keluarga besar di hari raya Idul Fitri. Masyarakat Libya sebaliknya, mereka justru mudik pulang kampung di hari raya Idul Adha, berkumpul bersama keluarga besar di kampung halaman, menyembelih dan menikmati daging qurban bersama. Karena itulah hari libur mereka di hari raya Idul Adha lebih panjang dari hari libur mereka di hari raya Idul Fitri.

Di beberapa masjid juga memasang baliho bertuliskan “menerima sedekah daging qurban” yang selanjutnya di distribusikan kepada mereka-mereka yang berhak.

Di moment lebaran kali ini saya berkesempatan berkunjung ke beberapa kawan dari Negara Chad yang telah sekian generasi bermukim di Negara Libya ini. Kesederhanaan kehidupan padang pasir masih begitu kental terasa, hal ini tersirat dari bagaimana mereka mengolah dan menyajikan daging qurban. Daging domba yang sudah mereka potong-potong mereka bakar begitu saja tanpa di bumbui apapun, selanjutnya mereka menghidangkan potongan daging tersebut diatas nampan bersama garam dan pisau. Jadi kita sendiri yang menyayati daging tersebut kemudian kita cocolkan ke garam baru kemudian kita makan (gw jadi keinget kayak lagi rujakan di kampung gan).

Nah sekarang sisi lain gejala sosial yang nampak pasca hari raya. Kurang tertatanya penataan dan pengelolaan sampah di dalam kota banyak menimbulkan gunung-gunung sampah di beberapa titik. Dalam sebuah keluarga besar biasanya mereka menyembelih seekor atau bahkan bisa sampai tiga ekor domba tergantung dari seberapa banyak jumlah keluarga besar mereka. Masalah timbul setelah masa penyembelihan, banyak dari mereka yang membuang kulit-kulit domba begitu saja di pinggir-pinggir jalan, bahkan ada juga kaki-kaki dan kepala domba yang bergeletakan di pinggir jalan. Coba kita bayangin, andai semua dari keluarga tersebut membuang sampah qurban di pinggir jalan raya kira-kira akan ada berapa gunung kulit, gunung kaki dan gunung kepala domba. Sejatinya kita sebagai umat muslim harus sadar dengan kebersihan lingkungan sekitar, tentunya untuk kemaslahatan kita bersama. Eh ngomong-ngomong, kulit, kaki dan kepala domba yang kita potong kemarin kemana ya ?, gak di buang di pinggir jalan juga kan . .?

Komentar

Unknown mengatakan…
Sudah tercecer di pinggiran markaz mie,,,

keren tulisannya,
tapi ngeri juga ya kalo disetiap pinggiran jalan banyak kepala tangan dan kaki buntung bertebaran....

Postingan populer dari blog ini

PENDAFTARAN | Program Beasiswa Islamic Call College, Libya | S1, S2, S3 | 2023

Assalamualaikum sobat Penutut Ilmu, gimana Kabarnya kalian, Semoga Selalu dalam Keadaan Sehat wal 'afiat dan Selalu Dalam Lindungan Allah Subhanahu wa Ta'ala Amin ya rabb Al- amin.  Alhamdulillah segala puji bagi Allah, setelah menunggu kurang lebih 3 - 6 Bulan Akhirnya atas izin Allah SWT. Pendaftaran Program Beasiswa Islamic Call College, Libya  resmi dibuka. Nah, bagi sobat Penutut Ilmu yang berminat untuk Melanjutkan Studi S1, S2, S3-nya di Negara yang dijuluki seribu Huffadz ini, bisa nih untuk Mendaftar kan diri. Berikut  Syarat - syarat yang harus dipenuhi  : PROGRAM SARJANA S1 PERSYARATAN  1. Sehat Jasmani dan Rohani 2. Usia 17 sampai 23 Tahun. 3. Melampirkan Berkas- berkas Yang Dibutuhkan 4. Dinyatakan lulus tes Penerimaan   5. Telah Lulus dari Jenjang SMA\SEDERAJAT Dengan nilai Minimal JAYYID JIDDAN  6. Mengisi formulir pendaftaran 7. Terakhir Pengumpulan Berkas untuk jurusan umum 1 April 2023  6. Terakhir Pengumpulan Berkas untuk jurusan agama Islam 20 April 2023  BE

Materi Marhala Dasar, Belajar Bahasa Arab KKMI Libya Via WhatsApp

الكَلَأمُ (    Al-kalam ) A.     تَعْرِيْفُ الكَلَامِ   ( Pengertian Kalam )             الكَلَام ( Kalam ) berasal dari Bahasa Arab, yaitu كَلَّمَ - يُكَلِّمُ   yang artinya berbicara. Sedangkan, kata الكَلَام artinya perkataan atau pembicaraan. Definisi Kalam menurut Ahli Nahwu النَحْوُ     adalah : الكَلاَمُ هُوَ اللَّفْـــظُ المُرَكَبُ المُفِيْدُ بِالوَضْـعِ Kalam adalah suatu perkataan yang tersusun yang memberikan faedah atau makna yang lengkap. Jadi, Kalam dalam Bahasa Arab   memiliki 4 syarat, yaitu : 1-       اللّفْظُ ( Al-lafzu ) yaitu suara ucapan kalimat atau perkataan. Contohnya : المَسْجِدُ   ( Masjid ) كِتَابُ   ( Kitab ) كُرَّاسَةٌ ( Buku tulis ) قَلَمٌ   ( Pena ) dan lain sebagainya. 2-       الْمُرَكَبُ ( Al-Murakabu ) yaitu yang tersusun, kalam yang kita ucapkan mesti tersusun dari dua kata atau tiga kata atau lebih dari itu. Contohnya : ذَهَبَ مُحَمَّدٌ إِلى المَدْرَسَة   ( Muhammad pergi ke sekolah ) مُحَمَّدٌ قَائِمٌ   ( Muhamma

𝐏𝐞𝐧𝐝𝐚𝐟𝐭𝐚𝐫𝐚𝐧 𝐈𝐧𝐭𝐞𝐫𝐧𝐚𝐭𝐢𝐨𝐧𝐚𝐥 𝐈𝐬𝐥𝐚𝐦𝐢𝐜 𝐂𝐚𝐥𝐥 𝐂𝐨𝐥𝐥𝐞𝐠𝐞 𝐋𝐢𝐛𝐲𝐚 𝐓𝐞𝐥𝐚𝐡 𝐝𝐢𝐛𝐮𝐤𝐚 !

Bismillahirrahmanirrah Assalamualaikum warohmatullohi wabarokatu Program Beasiswa Kampus Kuliah Dakwah Islamiyah di Tripoli Libya membuka penerimaan mahasiswa/i baru bagi para pelajar yang berkeinginan untuk melanjutkan studinya di jenjang perkuliahan S1 untuk tahun ajaran 2022-2023 Fakultas yang tersedia 1. Fakultas Dirosat Islamiyah - Jurusan Syari'ah Islamiyah - Jurusan Dakwah dan Peradaban 2. Fakultas Bahasa - Jurusan Sastra Arab 3. Fakultas Ilmu Umum - Jurusan Akutansi dan Perbankan - Jurusan Ekonomi - Jurusan Teknik Informatika - Jurusan Komputer *Diwajibkan kepada pendaftar beasiswa ini untuk membaca terlebih dahulu handbook pendaftaran dari kampus https://drive.google.com/drive/folders/1ptIhPfDHGfDPPZxRLunzMIRF79qGK5 Syarat dan ketentuan yang wajib dipenuhi pendaftar 1. Calon Mahasiswa/i memiliki ijazah SMA atau sederajat dengan hasil minimal -Sangat Baik- (جيد جدا) (rata-rata minimal 75) 2. Calon Mahasiswa/i memiliki Paspor minimal masih berlaku untuk 4 tahun kedepan 3. Um